Suara Kodok Jadi Inspirasi Efisiensi Jaringan Nirkabel

kodok pohon jepang,hyla japonicaKodok pohon Jepang (Hyla japonica)

Sekelompok tim ilmuwan dari Polytechnic University of Catalonia, Spanyol mencoba cara baru untuk membuat algoritma yang dapat mengoptimalkan node-node pada jaringan. Langkah ini diharapkan bisa diterapkan untuk mengembangkan jaringan nirkabel yang efisien.

Tetapi uniknya, ide dari algoritma tersebut datang dari suara kodok jantan yang tengah mengorek. Tepatnya Japanese tree frog (Hyla japonica) atau kodok pohon Jepang.

Selama ini, kodok pohon Jepang telah terbiasa tidak melakukan panggilan di saat yang sama. Tujuannya adalah agar para kodok betina bisa membedakan antara pejantan satu dengan yang lain dari arah datangnya suara, lalu menemui sumber suara tersebut.

Kebingungan kodok betina untuk menentukan sumber suara kodok yang satu dengan sumber suara lainnya, khususnya saat ada dua ekor kodok jantan berada saling berdekatan, merupakan masalah utama pada spesies kodok tersebut.

Untuk menghindari masalah itu, para pejantan telah mempelajari bagaimana melakukan desinkronisasi panggilan. Atau dengan kata lain, tidak melakukan panggilan di saat yang sama agar para betina bisa menentukan suara yang terdengar berasal dari kodok yang mana.

“Berhubung tidak ada sistem terpusat untuk mengelola ‘desinkronisasi’ ini, mekanisme yang dimiliki kodok tersebut bisa dianggap sebagai contoh alami dari pengelolaan diri secara alami.” Kemudian menjadikan perilaku kodok tersebut sebagai inspirasi dan membuat teori graph colouring problem dalam cara yang imbang dan terdistribusi.

Sebuah grafik dibuat untuk menghubungkan node-node. Dengan algoritme baru, para peneliti menggunakan warna-warna untuk node-node jaringan untuk memastikan bahwa setiap node yang terhubung tidak menggunakan warna yang sama. Tujuan utamanya adalah untuk membuat solusi pasti, yang menggunakan warna dalam jumlah yang paling sedikit.

“Tipe pewarnaan grafik ini merupakan formalisasi dari masalah yang sering kali muncul di dunia nyata, misalnya seperti pengoptimalan jaringan nirkabel modern tanpa struktur yang sudah ditentukan sebelumnya, menggunakan teknik untuk mereduksi hilangnya paket informasi serta peningkatan efisiensi energi.”

Penelitian ini sendiri merupakan bagian dari swarm intelligence, sebuah cabang kecerdasan tiruan yang bertujuan untuk mendesain sistem cerdas menggunakan berbagai teknik. Metode-metode pada cabang ilmu ini seringkali terinspirasi oleh perilaku kolektif di kalangan hewan seperti koloni semut, burung, ikan, dan dalam kasus ini, kodok.

Sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s