Korban Pembantaian Rawagede Menang Gugatan di Belanda

Para janda yang suaminya menjadi korban pembantaian tentara Belanda pada 9 Desember 1947 di Rawagede, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, akan menerima kompensasi setelah Pengadilan Sipil Belanda di Den Haag memenangkan gugatan para janda tersebut. “Walaupun gugatannya sudah dimenangkan Pengadilan Sipil Belanda, tetapi pembayaran kompensasi kepada janda yang suaminya menjadi korban peristiwa Rawagede belum sampai menyebutkan angka,” kata Batara Hutagalung, Ketua Komite Utang Kehormatan Belanda (K.U.K.B), di Karawang, Kamis (15/9).

Batara mengatakan, sesuai dengan putusan hakim Pengadilan Sipil Belanda pada Rabu malam, telah diputuskan kalau Pemerintah Belanda telah melakukan kejahatan perang di Rawagede. Karena itu, para janda korban peristiwa Rawagede akan mendapat kompensasi dari Pemerintah Belanda.

Tetapi, aturan mengenai pembayaran kompensasi kepada para janda yang suaminya menjadi korban pembantaian Rawagede didasarkan kepada undang-undang yang berlaku di Belanda. Ia berharap kompensasi yang dimaksudkan itu bukan hitung-hitungan ganti rugi per kepala. Tetapi yang perlu diperhitungkan ialah daerah tempat pembantaian tersebut merupakan daerah petani.

Dengan adanya pembantaian tentara Belanda yang korbannya itu umumnya laki-laki telah mengakibatkan roda ekonomi di daerah itu terganggu. Sehingga, roda ekonomi di daerah itu mengalami kemunduran 10-20 tahun ke belakang akibat ratusan laki-laki di daerah itu menjadi korban pembantaian.

Menurut Batara, pada 9 Desember 1947 tentara Belanda melakukan pembantaian terhadap 431 penduduk Rawagede. Aksi pembantaian itu dipimpin seorang militer berpangkat mayor dengan mengepung Desa Rawagede dan menggeledah setiap rumah. Tetapi mereka tidak menemukan sepucuk senjatapun.

Setelah itu, para tentara Belanda memaksa seluruh penduduk desa itu keluar rumah dan mengumpulkannya di sebuah lapangan. Penduduk laki-laki diperintahkan untuk berdiri berjejer, kemudian mereka ditanya tentang keberadaan para pejuang Republik. Tetapi tidak satupun rakyat yang mengatakan tempat persembunyian para pejuang tersebut.

Tentara Belanda kemudian menembak mati semua penduduk laki-laki, termasuk para remaja dan bahkan ada yang baru berusia 11 dan 12 tahun. Beberapa orang berhasil melarikan diri ke hutan, walaupun terluka kena tembakan.

Sumber : Liputan6.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s